#1Bulan1Museum : Nostalgia di Museum Pendidikan Indonesia – UPI

Manusia hanya bisa berencana, Tuhan yang menentukan segalanya. Yayaya, begitulah yang terjadi pada Februari kami. Niat Setiap bulan mengagendakan berkunjung ke 1 museum, apadaya di bulan ke 2 sudah TETOT karena jadwal Pak Reza yang padat. Tapi kami tidak akan menyerah, kami akan “mencoba”membayar di bulan Maret ini. Doakan kami dapat membayarnya yaa..

Pengalaman Februari lalu, membuat kami lebih gesit melihat peluang jadwal kosong Pak Reza, sebenarnya sih bisa saja berdua sama Sawaii, tapi kan judulnya #1bulan1museum ini semacam family time buat kami, ya jadi harus sama Pak Reza biar semakin afdol. Awal Maret lalu, akhirnya kami bisa berkunjung ke Museum, dan seperti rencana awal yang sudah kami tentukan dari bulan Februari lalu, kami memilih Museum Pendidikan Indonesia yang terdapat di kampus Universitas Pendidikan Indonesia sebagai target kita kali ini, sekalian nostalgialah ya sama Pak Reza, walau kami baru bareng-bareng ke kampusnya pas detik-detik terakhir sebelum kami meninggalkan UPI dengan cara yang berbeda. hahaha..

pentagon1
Pentagon pada tahun 2005. Foto by google

Museum Pendidikan Indonesia ini terbilang cukup baru, baru 2015 jadi bisa dibilang semua yang ada disana juga masih pada bagus dan terawat sejauh ini dan semoga terus seperti ini ya. Dulu di lokasi yang sekarang dijadikan Museum ini adalah Gedung Pentagon, tempat anak Fakultas Bahasa, tempat dimana buat anak FIP macam saya merupakan kesegaran yang Hakiki, dimana kami bisa melihat kehidupan bebas berekspresi sebagai layaknya mahasiswa. Ya bedalah sama anak FIP – Psikologi Pendidikan khususnya- yang bajunya aja diatur harus menggunakan Rok dan atasan kemeja untuk perempuan serta celana kain dan kemeja untuk laki-laki. Dan Pentagon sendiri merupakan gedung perkuliahan Pak Reza semasa kuliah, sebagai anak Bahasa. Sayang dulu saya belum kenal Pak Reza, kalau udah kenal kan saya bisa rajin-rajin ke Pentagon, menikmati aura kebebasan Mahasiswa Bahasa. Kini Pentagon hanya tinggal kenangan berubah menjadi Museum Pendidikan Indonesia – Universitas Pendidikan Indonesia.

Museum Pendidikan Nasional Universitas Pendidikan Indonesia didirikan atas prakarsa Prof. Dr. Sunaryo Kartadinata M.Pd, dan didukung oleh Gubernur Jawa Barat, H. Ahmad Heryawan, Lc. Pembangunan Museum Pendidikan Nasional ini merupakan salah satu bentuk tanggung jawab UPI sebagai perguruan tinggi yang memiliki kepedulian terhadap kelestarian warisan sejarah budaya bangsa khususnya dibidang pendidikan.

Museum ini sendiri bukanya hanya dihari dan jam kerja,  Senin-Jum’at dari jam 09:00 – 15:00. Harga tiket masuknya pun cukup terjangkau hanya Rp. 5.000,- dan kamu akan disuguhkan air mineral dalam bentuk gelas, kami sih tidak ngambil karena kami selalu bekal Air mineral dalam Tempat Minum. Museum ini cukup luas, terdapat 4 lantai yang beranak menjadi 18 bagian / masa, diantaranya :

  1. Pra Aksara
  2. Pendidikan Berbasis Agama
  3. Pendidikan Berbasis Masa Kolonial
  4. Pendidikan Masa Pergerakan Nasional
  5. Pendidikan Pendudukan Jepang
  6. Pendidikan Masa Kemerdekaan s.d Reformasi
  7. Menteri-menteri Pendidikan
  8. Sejarah Guru
  9. Tokoh Pendidikan Nasional
  10. Pendidikan Jawa Barat
  11. Raden Dewi Sartika
  12. Universitas Pendidikan Indonesia
  13. Gedung Isola
  14. Mang Koko
  15. Peran UPI dalam Dunia Pendidikan
  16. UPI kini dan Prestasi
  17. Rektor dari Masa ke Masa
  18. UPI Masa Depan

Selain menampilkan beberapa koleksi Museum, dibeberapa bagian terdapat media interaksi yang bisa kita lakukan, seperti pada bagian Mang Koko. Terdapat layar yang bisa membuat kita mencoba menggunakan kecapi atau alat musik tradisonal lainnya dalam bentuk digital. Museum ini cukup ramah untuk disabilitas, adanya jalur khusus untuk mereka disamping setiap anak tangga dan terdapat lift juga. Jalur ini yang membuat Sawaii (19m) ini bahagia dibanding melihat-lihat isi Museum, dia sibuk naik turun dan berlari, bahkan sesekali saat kita terlalu asik memperhatikan Museum, dia akan berkata “Bu / Pak ayo!”. Selain itu juga Toiletnya bagus dan bersih loh, membuat kita betah deh lama-lama di Museum ini, nyaman banget. Apalagi yang doyan foto-foto, Pencahayaan di Museum ini cukup bagus buat spot foto.

Sejujurnya menurut saya pribadi kadang Museum yang terlalu banyak pengunjungnya, khususnya yang datang rombongan kayak study tour anak sekolah itu membuat kita tidak terlalu menikmati ya. Tapi ternyata Museum ini memiliki website ya cukup keren, kita bisa mengetahui jadwal pengunjung walaupun kurang detail seperti jamnya, tapi lumayan. Jadi kita bisa pilih hari yang tidak ada jadwal kunjungan rombongannya.

Setelah puas berkeliling Museum, jangan lupa makan makanan ala Mahasiswa. Niatnya sih pengen nostalgia, harusnya kalau nostalgia makan ditempat kita dulu pernah makan bareng pak, Nasi Padang sebrang kampus! Tapi, Sawaii belum pernah makan rendang nih, next time lah ya waii..

Terakhir, ada 1 pesan dari R. Dewi Sartika yang saya baca di salah satu sudut Museum

“….Kaum Wanita harus maju, pintar seperti kaum laki-laki, sebab kaum wanita itu akan menjadi Ibu. Merekalah yang paling dahulu akan mengajarkan kepada manusia, yaitu pada anak-anak mereka, laki-laki maupun perempuan.”

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Iklan

1 thought on “#1Bulan1Museum : Nostalgia di Museum Pendidikan Indonesia – UPI”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s